Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Parenting»Beri Aku Waktu Sedikit Lagi

Beri Aku Waktu Sedikit Lagi

Kita tidak perlu menunggu hasil jajak pendapat mutakhir untuk mengetahui bahwa yang paling dibutuhkan orangtua adalah waktu yang lebih banyak. Kita berusaha mengatur waktu kita yang sangat berharga, ...

Kamis, 10 Mei 2012

Kita tidak perlu menunggu hasil jajak pendapat mutakhir untuk mengetahui bahwa yang paling dibutuhkan orangtua adalah waktu yang lebih banyak. Kita berusaha mengatur waktu kita yang sangat berharga, tetapi kita justru Iebih sering merasa bahwa waktulah yang mengendalikan kita—membuat kita frustrasi, mudah marah, jengkel, cemas,dan tertekan.

Saya pernah mengamati seorang ibu yang kelelahan menjemput putrinya dari taman kanak-kanak. Dia menangkap tangan gadis kecil itu dan menariknya menuju mobilnya yang sudah menunggu, dan cepat-cepat melepaskan tangannya pada saat si tubuh anak belum seimbang. Gadis itu berjuang untuk tegak di belakang ibunya, sambil berteriak-teriak menceritakan pengalamannya hari itu. Ibunya tidak menengok sama sekali.

Seberapa sering kita memburu-buru diri kita sendiri atau anak-anak kita, tanpa menyadari akibat buruknya? Tentu saja kita bisa bersabar jika punya waktu, menawarkan bantuan jika tidak merasa tertekan, dan menjalin komunikasi yang mendalam jika tidak terburu-buru.

Putri saya, Elizabeth, sedang membuat kolase untuk sekolahnya yang tujuannya adalah mengemukakan aspek-aspek tentang siapa dia sebenarnya. Dalam huruf tebal dia menulis kata WAKTU. Saya kaget bahwa masalah waktu ternyata begitu melekat dalam kesadaran anak sekecil itu. Saya jadi mencermati sikap saya yang selalu ingin tepat waktu, bagaimana saya menanggapi keterlambatan orang lain, waktu yang tersedia untuk menyelesaikan tugas, waktu tidur, waktu diam. Apakah saya terlalu sadar waktu atau sekadar ikut mengalir di dunia tempat saya hidup?

Saya berusaha mengubah sikap saya, tidak lagi menganggap waktu sebagai sesuatu yang harus diatur, dan mencoba berdamai dengannya. Saya sadar bahwa mengatur waktu berarti mengatur diri sendiri, bukan waktu itu sendiri. Rasanya lega ketika akhirnya saya bisa berkata kepada anak-anak saya, "Dunia tidak akan kiamat meskipun kita terlambat.”


Disadur dari buku SQ untuk Ibu, Penulis: Mimi Doe, Penerbit KAIFA

comments powered by Disqus

Kisah Seekor Ulat Dengan Nabi Daud A.S

Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala Nabi Daud A.S sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab az-Zabur, dengan tiba-tiba dia terpandang seekor ulat merah pada debu.

connect with abatasa