Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Bulan Pengendalian Diri

Bulan Pengendalian Diri

Saudaraku, ramadhan merupakan bulan pengendalian diri. Bulan yang setiap amal tidak lepas dari pencatatan Allah. Maka sudah menjadi keniscayaan bagi kita untuk menjaga diri dari perbuatan tercela.. Sesungguhnya Allah sangat berkuasa ...

Senin, 01 Oktober 2007

engendalikan Diri di Bulan Suci Saudaraku, ramadhan merupakan bulan pengendalian diri. Bulan yang setiap amal tidak lepas dari pencatatan Allah. Maka sudah menjadi keniscayaan bagi kita untuk menjaga diri dari perbuatan tercela.. Sesungguhnya Allah sangat berkuasa atas segala sesuatu. Tidak ada sesutau yang terjadi tanpa seizin-Nya. Maka hati-hatilah terhadap mata, tangan, pikiran, mulut, hati kita jangan sampai lepas kendali. Karena mudah bagi Allah untuk mengambilnya kembali. Mata kita arahkan semaksimal mungkin untuk melihat hal yang bermanfaat, demikian pula pikiran, jauhi hal-hal yang berbau maksiat. Dalam ramadhan kali ini usahakan menghindari perkataan tercela atau dengan kata lain kita harus mampu kendalikan lisan kita. Lisan yang setiap tutur katanya membawa pengaruh, dapat dipastikan untuk tetap terjaga. Hindari ghibah atau mengumpat.orang lain.

Ketika menjalankan shaum, bukan hanya menahan makan dan minum saja, tetapi juga menahan diri dari segala kata-kata dan sikap yang tercela agar shaum kita tidak hanya mendapatkan lapar dan haus saja. Rasulullah SAW bersabda : “Banyak di antara yang shaum, tapi hasilnya lapar dan dahaga saja.” (HR Ibnu Khuzaimah). Dalam hadis yang lain Rasulullah bersabda: : “Shaum itu perisai, maka apabila salah seorang diantara kalian shaum, janganlah ia menuturkan kata-kata yang keji dan janganlah ia menghingar-bingarkan, jika ada seseorang memarahinya atau memukulinya, hendaklah ia mengatakan saya sedang shaum.” (HR Muslim).

Tentunya keteladanan Rasulullah tersebut sangat patut kita tiru, sehingga tujuan dalam menjalankan ibadah shaum di bulan ini, diharapkan mengalami peningkatan kualitas ibadahnya dibanding tahun-tahun sebelumnya..Hal lain yang harus dijaga adalah hati, hati kita harus dijaga di bulan yang suci ini, karena hati merupakan lintasan kedua setelah pikiran, selanjutnya bagaimana kita mampu mengelola tindakan kita. Bisa kita bayangkan seandainya hati ini tidak terjaga tentu akan mengakibatkan banyak bencana yang akan terjadi. Yang berakibat pada akhirnya hati akan keras yang berujung mati. Na’udzubillah Begitu pula kendalikan telinga kita ini, hindari dari sesuatu yang tidak membawa manfaat. Jauhi musik-musik, obrolan yang tiada guna, begitu pula jaga tangan kita. Jika tidak kita gunakan dengan sebaik-baiknya, maka akan membawa petaka.

Selanjutnya kita tingkatkan ibadah sosial kita, di bulan yang penuh naungan berkah dan ampunan, dapat berupa sedekah. Dalam sebuah hadis, disebutkan : “Rasulullah adalah sebaik-baik manusia, seberani-berani manusia, dan semurah-murah tangan di antara manusia.” (HR Bukhari Muslim). Rasulullah sangatlah dermawan dan paling suka membantu dan menolong orang lain, apalagi di bulan Ramadhan. Dalam hadis lain, beliau bersabda : “Sedekah yang paling utama adalah sedekah yang dikeluarkan di bulan Ramadhan.” (HR. Tirmidzi). Oleh karena itu, alangkah baiknya di bulan ini sebagai sarana kita mengendalikan diri, sudah saatnya waktu yang kita lalui benar-benar sebagai sarana taqarub kita pada Allah SWT. Wallahu a’lam bish showab .

comments powered by Disqus

Kisah Seekor Ulat Dengan Nabi Daud A.S

Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala Nabi Daud A.S sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab az-Zabur, dengan tiba-tiba dia terpandang seekor ulat merah pada debu.

connect with abatasa