Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Melindungi Hati dari Dengki

Melindungi Hati dari Dengki

Rasulullah SAW bersabda, "Melepaskan dua ekor serigala lapar di kandang kambing tidak lebih besar bahayanya dibandingkan dengan seorang Muslim yang rakus terhadap harta dan dengki terhadap din

Senin, 09 Juli 2007

Saudaraku, dengki adalah penyakit hati yang sangat berbahaya. Siapapun yang mengidapnya, ia akan jauh dari kemuliaan, jauh dari rahmat Allah, dan dekat dengan bencana.

Rasulullah SAW bersabda, "Melepaskan dua ekor serigala lapar di kandang kambing tidak lebih besar bahayanya dibandingkan dengan seorang Muslim yang rakus terhadap harta dan dengki terhadap din (agama). Sesungguhnya dengki itu memakan (mengikis) habis kebaikan seperti api melalap habis kayu bakar." (HR. At-Tirmidzi)
 
Dengki adalah satu dari sekian banyak sifat iblis. Mengapa iblis tidak mo bersujud pada Adam? Sebab iblis dengki kepadanya. Maka, jika kita memiliki sifat dengki, sesungguhnya kita telah memiliki sifat iblis tersebut. Na'udzubillah.

Seorang pendengki memiliki ciri khas, yaitu: Susah melihat orang lain senang, dan senang melihat orang lain susah. Jadi sangat mudah untuk mendeteksi apakah kedengkian ada atau tidak pada diri kita. Apakah kita senang melihat orang lain susah dan susah melihat orang lain senang?

Kemudian, sifat dengki itu biasanya bersesuaian dengan keadaan dan masalah dirinya. Mahasiswa akan dengki kepada mahasiswa lainnya. Pedangan akan dengki dengan pedagang lainnya.

Bagaimana mengatasi penyakit dengki ini?

  1. Kita harus tahu ilmunya. Tanpa ilmu kita tidak tahu kerugian dengki dan bagaimana cara mengatasinya.
  2. Belajar mengakui bahwa orang lain (khususnya yang kita dengki lebih baik dari kita. Jangan pelit memberi pujian, kalau memang ia layak menerimanya.
  3. jangan sibuk melihat kejelekannya. Sibuklah melihat kebaikkannya walaupun sedikit.
  4. Tempatkanlah diri kita untuk menjadi bagian kesuksesan orang lain. Makin banyak berbuat baik kepada orang lain, maka akan makin bebas pula hati kita dari dengki.
  5. Mendoakan orang yang kita dengki dengan doa yang dapat mengundang kebaikan bagi dirinya. Barangsiapa mendeoakan orang lain tanpa sepengetahuan orang yang didoakan, Insya Allah malaikat akan ikut mendoakan.
  6. Hindari mengungkit-ungkit kebaikan diri di hadapan orang yang didengki.

Semoga Allah menggolongkan kita menjadi orang yang selalu bahagia melihat orang lain mendapat nikmat. Dan selalu siap mendoakan serta menolong orang yang mendapat musibah. Wallahu'alam.

comments powered by Disqus

Ciri-ciri Ahli Ma`rifat

Hati ini diciptakan Allah untuk menjadi tempat kebahagiaan hakiki. Karena itu hati harus selalu dekat dengan Allah. Bila hati sudah terisi dunia, Allah tidak mau mengisinya. Begitu pun cinta kepada manusia,

connect with abatasa