Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Seni Mengkritik Dan Menerima Kritik

Seni Mengkritik Dan Menerima Kritik

Hal mendasar dan sangat penting untuk selalu kita ingat adalah, camkan pada diri sendiri bahwa kita menginginkan perubahan. Esensinya, kita mengharpkan bahwa orang yang kita kritik akan berubah kehidupannya menjadi lebih baik.

Rabu, 20 Juli 2005

Mahasuci Allah Swt yang menganugrahi jalan hidup yang berbeda-beda kepada setiap orang. Maha indah karunia-Nya yang telah membekali potensi beraneka rupa kepada setiap insan. Pujian berlimpah ruah bagi keadilan-Nya yang mengesankan ; yang senantiasa menuntun kita menemukan jalan terbaik.u1:p>

Sahabat yang baik, apa yang terlintas dalam benak kita ketika mendengar orang berkata “ Saya ingin mengkritik Anda” Biasanya, jika seseorang mendapat perlukan seperti itu, ia akan langsung merasa tidak suka. Seakan-akan, kehormatan dan harga dirinya sedang terancam. Ia menganggap keritik sebagai penghinaan yang akan menurunkan harga dirinya dan mencemarkan nama baiknya. Maka itu, wajar jika reaksi yang muncul baik berupa pikiran, perasaan maupun sikap tubuh adalah pembelaan diri. Sulit baginya untuk menerima semua keritik itu. Apalagi menikmatinya. Seringkali, kita pun bersikap demikian ketika menerima kritik.

Akan tetapi, tentu responnya akan berbeda jika kita mendengar perkataan, “ Saya akan memberi kamu kritik. “ Sepontan, kita akan senang menerimanya. Wajah menjadi cerah. Riang rasanya perasaan kita karena membayangkan akan diberi keripik sebagai makanan cemilan atau teman makan nasi yang nikmat. Di sinilah perbedaan kata ‘kritik’ dan ‘kripik’. Akan tetapi, yang terpenting bukan itu. Yang penting ialah mengapa kita sampai memunculkan sikap berbeda ketika mendengar dua kata itu? Yang pertama, cenderung kita sungkan menerimanya, malah terkadang lari darinya. Sementara yang kedua, sering kali kita cari.

Sebenarnya masalah kritik dan kripik bisa sama kalau persepsi kita tentang keritik itu sendiri kita benahi; bila kata-kata kritik yang menjadi bagian keseharian yang kita nikmati. Lebih dari itu, kita juga butuh ilmunya sehingga kritik ini menjadi sesuatu yang berarti dan layak akrabi.

Hal mendasar dan sangat penting untuk selalu kita ingat adalah, camkan pada diri sendiri bahwa kita menginginkan perubahan. Esensinya, kita mengharpkan bahwa orang yang kita kritik akan berubah kehidupannya menjadi lebih baik. Maka, yang patut diperhatikan sebaik-baiknya : Niat yang harus ikhlas, Perhatikan situasi dan kondisi, Perhatikan cara mengkritik, Pantangan kritik, Siap untuk ditolak, Jangan merasa bersahaja. Wallahua’alam.
o:p>

comments powered by Disqus

Keajaiban-Keajaiban Dunia Ketika Rasulullah S.A.W Dilahirkan

Kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. pada 12 Rabiulawal, Tahun Gajah di Mekah al-Mukarramah sebagai pembuka rahmat di pelosok alam semesta. Kelahiran baginda menjadi seribu satu tanda bahwa baginda akan menjadi utusan terakhir dala

connect with abatasa