Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Menikah, Menghapus Dosa Zina?

Menikah, Menghapus Dosa Zina?

PERNIKAHAN adalah suatu hal yang suci. Di mana dua insan yang telah memantapkan diri hidup bersama, terikat dalam ikatan cinta yang kuat dalam ikatan pernikahan.

Selasa, 25 Oktober 2016

PERNIKAHAN adalah suatu hal yang suci. Di mana dua insan yang telah memantapkan diri hidup bersama, terikat dalam ikatan cinta yang kuat dalam ikatan pernikahan. Janji suci terucap dari lisan lelaki yang akan mendampingi hidupnya. Sehingga, dua insan ini dapat tinggal bersama, melakukan hal-hal yang tadinya haram menjadi halal bagi mereka.

Salah satu hal yang diharamkan sebelum adanya pernikahan ialah berzina. Ya, zina berarti antara lelaki dan perempuan bersama tanpa ditemani oleh mahram. Lebih jauh lagi, zina berarti melakukan hubungan suami istri sebelum adanya pernikahan.

Kini, perbuatan zina sudah tak asing lagi di kalangan muda mudi. Seakan-akan itu menjadi hal biasa. Padahal, kita tahu bahwa dosa zina sangatlah berat. Dan menjadi suatu hal yang terlihat begitu indah, ketika ada seseorang yang mengakhiri masa lajangnya, juga tidak lagi melakukan zina dengan cara menikah. Tapi, apakah dengan menikah, dosa zina akan terhapus?

Ustadz Ammi Nur Baits, dewan pembina KonsultasiSyariah.com mengatakan dalam sebuah artikelnya bahwa dosa zina sebagaimana dosa besar lainnya, hanya bisa hilang dengan taubat. Dan syarat taubat adalah tiga. Yakni meninggalkan dosa yang ditaubati, mengakui kesalahan dan menyesali perbuatannya, dan bertekad untuk tidak mengulangi dosanya.

Karena itu, semata-mata menikah, belum menghapus dosa zina yang pernah dilakukan. Karena menikah, bukan syarat taubat itu sendiri. Kecuali jika pernikahan ini dilangsungkan atas dasar:

1. Menyesali dosa zina yang telah dilakukan
2. Agar tidak mengulang kembali dosa zina tersebut.

Jika menikah atas motivasi ini, insyaAllah status pernikahannya bagian dari taubat untuk perbuatan zina itu.

Untuk itu, sebagian ulama menyarankan agar orang yang melakukan zina, untuk segera menikah, dalam rangka menutupi aib keduanya. Karena jika mereka berpisah, akan sangat merugikan pihak wanita, karena tidak ada lelaki yang bangga memiliki istri yang pernah dinodai orang lain secara tidak halal. []

 

Sumber Link

comments powered by Disqus

Ciri-ciri Ahli Ma`rifat

Hati ini diciptakan Allah untuk menjadi tempat kebahagiaan hakiki. Karena itu hati harus selalu dekat dengan Allah. Bila hati sudah terisi dunia, Allah tidak mau mengisinya. Begitu pun cinta kepada manusia,

connect with abatasa