Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Jelang Kematian

Jelang Kematian

Pada suatu hari Izrail mendekati Musa as. Musa bertanya,`` Apakah engkau datang untuk mengunjungiku atau mencabut nyawaku?``

Sabtu, 25 Oktober 2014

Pada suatu hari Izrail mendekati Musa as. Musa bertanya,`` Apakah engkau datang untuk mengunjungiku atau mencabut nyawaku?``

Izrail,``Untuk mengambil nyawamu.``
Musa,``Bisakah engkau beri kesempatan kepadaku untuk melakukan perpisahan dengan anak-anakku.``
Izrail,``Tidak ada kesempatan untuk itu.``
Musa bersujud kepada Tuhan memohon agar memerintahkan Izrail untuk memberikan kesempatan kepada Musa menyampaikan kata perpisahan kepada anak-anaknya.

Tuhan berkata kepada Izrail, ``Berikan kesempatan kepada Musa.``
Izrail memberinya kesempatan. Musa as., mendatangi ibunya dan berkata,``Saya sebentar lagi mau melakukan safar.``
Ibunya bertanya,``Safar apa?``
Musa berkata,``Perjalanan ke akhirat``
Ibunya pun menangis.

Kemudia Musa mendatangi istrinya. Ia mengucapkan perpisahan kepada istrinya. Anak-anaknya mendekati pangkuan Musa as., dan menangis. Musa as., terharu dan ia menangis juga.
Tuhan berkata kepada Musa as.,``Hai Musa, kamu akan datang menemui-Ku. Untuk apa tangisan dan rintihan ini?``
Musa as. ,berkata,``Hatiku mencemaskan anak-anakku.``

Tuhan berfirman,``Hai Musa, lepaskan hatimu dari mereka. Biarkan aku menjaga mereka. Biarkan Aku mengurus mereka dengan kecintaanku.`` Barulah hati Musa as., tenang.
Musa bertanya kepada Izrail,``Dari mana engkau akan mengambil nyawaku ?``
Izrail,``Dari mulutmu.``

Musa,``Apakah engkau akan mengambil nyawaku lewat mulut yang sudah bermunajat kepada Tuhan?``
Izrail,``Kalau begitu lewat tanganmu.``
Musa,``Apakah engkau akan mengambil nyawaku melalui tangan yang pernah membawa lembaran-lembaran Taurat?``
Izrail,``Kalau begitu dari kakimu.``
Musa,``Apakah engkau mengambil nyawa dari kaki yang pernah berjalan ke bukit Thur untuk bermunajat kepada Tuhan ?``

Izrail kemudian memberikan jeruk yang harum untuk dihirup Musa dan Musa menghembuskan nafas yang terakhir.
Para malaikat bertanya kepada Musa,`` Ya ahwanal anbiya` mawtan. Kaifa wajadta al-mawt? Hai Nabi yang paling ringan matinya, bagaimana rasanya kematian ?``
Musa berkata,``Kasyatin tuslaku wa hiya hayyatun. Seperti kambing yang dikuliti hidup-hidup.``

Sungguh betapa sakit yang luar biasa ketika menghadapi kematian, oleh karenya ada sebuah doa yang dianjurkan untuk dibaca rutin agar diselamatkan Allah dari kepedihan jelang kematian.

``Allahummah inni `ala ghomarootil mauti wa sakarootil maut`` (Wahai Allah, tolonglah aku atas kesengsaraan dan penderitaan (menjelang) kematian)

comments powered by Disqus

Kisah Mertua dan Menantu

Urainab baru saja menikah. Ia tinggal bersama suami di rumah mertuanya. Sejak pertama kali tinggal di rumah mertuanya, Urainab sudah merasa tidak cocok dengan ibu mertua. Urainab merasa mertuanya sangat keras dan cerewet. Ura

connect with abatasa