Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Jelang Kematian

Jelang Kematian

Pada suatu hari Izrail mendekati Musa as. Musa bertanya,`` Apakah engkau datang untuk mengunjungiku atau mencabut nyawaku?``

Sabtu, 25 Oktober 2014

Pada suatu hari Izrail mendekati Musa as. Musa bertanya,`` Apakah engkau datang untuk mengunjungiku atau mencabut nyawaku?``

Izrail,``Untuk mengambil nyawamu.``
Musa,``Bisakah engkau beri kesempatan kepadaku untuk melakukan perpisahan dengan anak-anakku.``
Izrail,``Tidak ada kesempatan untuk itu.``
Musa bersujud kepada Tuhan memohon agar memerintahkan Izrail untuk memberikan kesempatan kepada Musa menyampaikan kata perpisahan kepada anak-anaknya.

Tuhan berkata kepada Izrail, ``Berikan kesempatan kepada Musa.``
Izrail memberinya kesempatan. Musa as., mendatangi ibunya dan berkata,``Saya sebentar lagi mau melakukan safar.``
Ibunya bertanya,``Safar apa?``
Musa berkata,``Perjalanan ke akhirat``
Ibunya pun menangis.

Kemudia Musa mendatangi istrinya. Ia mengucapkan perpisahan kepada istrinya. Anak-anaknya mendekati pangkuan Musa as., dan menangis. Musa as., terharu dan ia menangis juga.
Tuhan berkata kepada Musa as.,``Hai Musa, kamu akan datang menemui-Ku. Untuk apa tangisan dan rintihan ini?``
Musa as. ,berkata,``Hatiku mencemaskan anak-anakku.``

Tuhan berfirman,``Hai Musa, lepaskan hatimu dari mereka. Biarkan aku menjaga mereka. Biarkan Aku mengurus mereka dengan kecintaanku.`` Barulah hati Musa as., tenang.
Musa bertanya kepada Izrail,``Dari mana engkau akan mengambil nyawaku ?``
Izrail,``Dari mulutmu.``

Musa,``Apakah engkau akan mengambil nyawaku lewat mulut yang sudah bermunajat kepada Tuhan?``
Izrail,``Kalau begitu lewat tanganmu.``
Musa,``Apakah engkau akan mengambil nyawaku melalui tangan yang pernah membawa lembaran-lembaran Taurat?``
Izrail,``Kalau begitu dari kakimu.``
Musa,``Apakah engkau mengambil nyawa dari kaki yang pernah berjalan ke bukit Thur untuk bermunajat kepada Tuhan ?``

Izrail kemudian memberikan jeruk yang harum untuk dihirup Musa dan Musa menghembuskan nafas yang terakhir.
Para malaikat bertanya kepada Musa,`` Ya ahwanal anbiya` mawtan. Kaifa wajadta al-mawt? Hai Nabi yang paling ringan matinya, bagaimana rasanya kematian ?``
Musa berkata,``Kasyatin tuslaku wa hiya hayyatun. Seperti kambing yang dikuliti hidup-hidup.``

Sungguh betapa sakit yang luar biasa ketika menghadapi kematian, oleh karenya ada sebuah doa yang dianjurkan untuk dibaca rutin agar diselamatkan Allah dari kepedihan jelang kematian.

``Allahummah inni `ala ghomarootil mauti wa sakarootil maut`` (Wahai Allah, tolonglah aku atas kesengsaraan dan penderitaan (menjelang) kematian)

comments powered by Disqus

Keajaiban-Keajaiban Dunia Ketika Rasulullah S.A.W Dilahirkan

Kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. pada 12 Rabiulawal, Tahun Gajah di Mekah al-Mukarramah sebagai pembuka rahmat di pelosok alam semesta. Kelahiran baginda menjadi seribu satu tanda bahwa baginda akan menjadi utusan terakhir dala

connect with abatasa