Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Perjalanan Penuntut Ilmu

Perjalanan Penuntut Ilmu

Di suatu daerah terpencil, terdapat sepasang suami istri yang sangat zuhud....mereka belum dikaruniai seorang putra karena masih dikategorikan pengantin baru. Perlu diketahui sang suami adalah seorang yang sangat rajin ...

Kamis, 17 April 2014

Di suatu daerah terpencil, terdapat sepasang suami istri yang sangat zuhud....mereka belum dikaruniai seorang putra karena masih dikategorikan pengantin baru. Perlu diketahui sang suami adalah seorang yang sangat rajin menuntut ilmu, ia adalah seorang yang memiliki semangat yang sangat luar biasa untuk memperoleh ilmu. Bahkan dahulu ketika ia ingin menikah, ia tidak mempunyai sepeser uang yang cukup untuk meminang seorang akhwat. Akhirnya ia menghadap kepada seorang ustadz di ma`had yang saat itu ia belajar di sana hanya untuk meminta nasihat bagaimana ia dapat menikah. Ia sangat sadar bahwa dirinya tak tampan, dan tidak mapan dalam pekerjaan karena hampir masa mudanya dihabiskan di ma`had. Sang ustadz pun menghargai tekadnya dan pada akhirnya membiayai pernikahan lelaki tersebut.

Sang suami di masa mudanya adalah seorang murid yang diakui kepandaiannya di ma`hadnya. Beberapa rekan dan ustadz memujinya dalam hal keilmuannya. Suatu hari sang suami berniat ingin mendatangi suatu dauroh di luar kota. Karena ia belum memiliki pekerjaan yang tetap (masih serabutan-red) maka ia dan istrinya memikirkan bagaimana caranya agar sang suami dapat pergi untuk mendatangi dauroh tersebut walau ekonomi mereka sangat pas-pasan. Jarak yang harus ditempuh sangatlah jauh, sehingga membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Sedangkan penghasilan mereka untuk makan sehari-hari saja masih belum cukup. Sang suami bukanlah seorang yang malas dalam mencari nafkah, namun qadar Allah....Allah telah menetapkan rezekinya hanya sedemikian. Walau demikian ia tetap bersemangat dalam menjalani hidupnya.

Suatu hari istrinya yang alhamdulillah sangat qona`ah dan juga zuhud, berinisiatif membongkar tabungan yang beberapa bulan ia kumpulkan di kotak penyimpanannya. Qaddarallah…uang yang terkumpul hanya Rp 10.000,-. Bayangkan dalam sehari kita bisa memegang uang puluhan ribu, ratusan ribu, bahkan mungkin hingga ada yang mencapai nominal jutaan...Dengan keistiqomahan dan kezuhudan sang istri tidak pernah mengeluh untuk mengumpulkan 100 perak (Rp 100,-) setiap keuntungan yang diperoleh suaminya yang tidak setiap hari ia dapatkan...

Sang istri segera mengumpulkan uang tersebut dan berinisiatif untuk membuatkan bekal arem-arem/lontong (bahasa jawa), yaitu sejenis nasi kepal yang dibungkus daun pisang untuk bekal perjalanan suaminya. Hanya itu yang dapat sang istri berikan kepada suaminya sebagai wujud cinta dan kasih sayangnya....

Sang suami pun kemudian berangkat dengan membawa bekal dan do`a dari istrinya untuk menuntut ilmu....Ia pergi dengan berjalan kaki.....yah!! hanya berjalan kaki untuk menepuh jarak puluhan kilometer!!! (wallahua`lam) Karena ia tak membawa uang sepeserpun untuk bepergian...hanya beberapa buah arem-arem dan pakaian yang melekat di badannya yang ia bawa ke luar kota... Subhanalloh   

Perjalanan ia tempuh 3 hari 3 malam dengan kedua kakinya tanpa kendaraan satupun....Akhirnya ia pun sampai di tempat dauroh dilaksanakan, hanya dengan berjalan kaki dan berteduh di tempat seadanya selama perjalanan...

Dauroh akhirnya dimulai...selama dauroh ia sangat antusias untuk mengambil ilmu yang diterimanya, ia mengambil shaf paling depan dan dekat dengan ustadz pemateri. Namun beberapa saat kemudian ia mendapat teguran oleh seseorang di sampingnya karena setiap beberapa menit ia selalu meluruskan kakinya ketika materi berlangsung...hal itu tidak ia lakukan sekali-dua kali....namun hingga beberapa kali...hingga akhirnya orang disampingnya pun menegurnya karena menganggapnya tidak sopan....Hal itu ia lakukan karena kakinya terasa pegal selama 3 hari 3 malam berjalan kaki....Masya Allah

Saat istirahat pun tiba.. .ia berkumpul dengan ikhwan-ikhwan lain di dapur untuk membantu berbenah....ia pun akhirnya menceritakan kisah 3 hari 3 malamnya itu kepada salah seorang ikhwan di tempat tersebut dan seketika membuat tercengang orang-orang yang mendengarnya….Akhirnya cerita itu sampai ke telinga ustadz pemateri dauroh...Ustadz pun tercengang dengan kisah itu....dan akhirnya ustadz beserta ikhwan-ikhwan mengumpulkan dana sukarela untuk memberikan sumbangan kepadanya...dan terkumpulah uang Rp 300.000,- sebagai dana bantuan untuk kepulangannya.... “Barang siapa menempuh jalan untuk menuntut ilmu agama, pasti Allah membuat mudah baginya jalan menuju surga” (HR Muslim)

Sumber: buku Kisah—Kisah Insplratif, penulis DR. Ahmad Sastra

Anda akan menikah? buat website pernikahan anda yang dapat anda gunakan untuk undangan online atau informasi pernikahan anda, Gratis hanya di WebNikah.com.
Atau anda mempunyai bisnis dan usaha dalam layanan wedding seperti wedding organizer, Fotografi, Makeup atau fotografi, Gabung juga sebagai Vendor di Webnikah.com dan promosikan layanan anda. Daftarkan Wedding Service anda di Vendor WebNikah.com

comments powered by Disqus

Kisah Mertua dan Menantu

Urainab baru saja menikah. Ia tinggal bersama suami di rumah mertuanya. Sejak pertama kali tinggal di rumah mertuanya, Urainab sudah merasa tidak cocok dengan ibu mertua. Urainab merasa mertuanya sangat keras dan cerewet. Ura

connect with abatasa