Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Nasehat»Genggam Waktu Raih Prestasi

Genggam Waktu Raih Prestasi

Saudaraku yang budiman, jika kita bertanya tentang bagaimana caranya untuk menjadi pribadi unggul ? Maka salah satu kunci utamanya adalah kemampuan menggenggam waktu. Secara syariat, siang dan malam itu terdiri dari 24 jam.

Senin, 21 Oktober 2013

Saudaraku yang budiman, jika kita bertanya tentang bagaimana caranya untuk menjadi pribadi unggul ? Maka salah satu kunci utamanya adalah kemampuan menggenggam waktu. Secara syariat, siang dan malam itu terdiri dari 24 jam.

Seberapa besar seorang muslim mampu menggunakan waktu yang telah disediakan oleh Allah tersebut? Sehingga kalau kita termasuk orang yang sangat mengganggap remeh atas berlalunya waktu, tidak merasa kecewa manakala pertambahan waktu tidak menjadi saat bagi peningkatan kemampuan diri, maka berarti kita memang akan sulit menjadi unggul dalam hidup ini.

Seberapa besar seorang muslim mampu menggunakan waktu yang telah disediakan oleh Allah, tentunya ditentukan dengan kemampuan seorang muslim melakukan percepatan dalam hidup ini ?

Kita ibaratkan dalam sebuah lomba balap sepeda. Ketika pistol diletuskan tampaknya orang yang menjadi juara dalam balap sepeda tersebut adalah orang yang dalam detik yang sama bisa mengayuh sepedanya lebih kuat dan lebih cepat daripada yang dilakukan oleh orang lain, sehingga dia akan melesat mendahului pembalap yang lain karena energi yang dipergunakan dan ketetapan gerakannya lebih baik daripada detik yang sama yang dilakukan orang lain.

Artinya, keunggulan itu sangat dekat dengan orang yang paling efektif dalam memanfaatkan waktunya. Islam adalah agama yang paling dominan mengingatkan kita kepada waktu.

Allah berkali-kali bersumpah dalam Al Qur’an berkaitan dengan waktu. "Wal ashri (Demi waktu), "Wadhuha (Demi waktu dhuha), " Wallail (Demi waktu malam), Allah pun telah mendisiplinkan kita agar ingat terhadap waktu minimal lima kali dalam sehari semalam : subuh, dhuhur, ashar, maghrib, dan isya.

Belum lagi tahajud pada sepertiga malam dan shalat dhuha ketika matahari terbit sepenggalahan.

Oleh sebab itu, tampaknya tidaklah perlu bercita-cita yang hebat bagi orang-orang yang mengganggap remeh waktu karena kunci keunggulan seseorang justru terletak pada bagaimana dia mampu memanfaatkan waktu secara lebih baik daripada yang dimanfaatkan oleh orang lain. Wallahu a’lam bish showab

comments powered by Disqus

Kisah Abu Bakar Ash-Shiddiiq

Nama lengkap beliau adalah Abdullah bin Utsman bin Amir bin Amru bin Ka`ab bin Sa`ad bin Taim bin Murrah bin Ka`ab bin Lu`ai bin Ghalib bin Fihr al-Qurasy at-Taimi - radhiyallahu`anhu. Bertemu nasabnya dengan Nabi pada kakekn

connect with abatasa