Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Motivation»Be High Quality Muslim!

Be High Quality Muslim!

Setelah kenalan sama Islam, sekarang saatnya mengasah kualitas keislaman. Biar kamu nggak cuma tahu aja tapi juga paham, mesti ngapain lagi biar keislaman kamu nggak melempem gitu aja kayak kue apem...

Kamis, 13 Oktober 2011

Islam Juga Ada Tingkatannya Loh!

Setelah kenalan sama Islam, sekarang saatnya mengasah kualitas keislaman. Biar kamu nggak cuma tahu aja tapi juga paham, mesti ngapain lagi biar keislaman kamu nggak melempem gitu aja kayak kue apem... Ibarat kamu ikut kursus Bahasa Inggris atau apapun, biasanya suka dibagi jadi beberapa tingkatan. Ada basic, intermediate, sampe advance.

Begitu juga dengan agama yang kamu anut. Islam punya tiga tingkatan. Ketiga tingkatan itu juga biasa disebut pokok ajaran Islam. Disebut tingkatan coz nggak semua orang yang ngaku Islam bisa mencapai ketiga pokok itu.

Ok, sekarang kita simak dulu kisah yang dialami Rasul berikut.

Pada suatu hari, Rasulullah Saw. didatangi malaikat Jibril dalam wujud seorang lelaki yang nggak dikenal. Lelaki itu bertanya pada Nabi tentang Islam, iman, dan ihsan. Setelah Nabi menjawab semua pertanyaan, Jibril pun pergi. Lalu, Rasulullah bertanya kepada sahabat Umar bin Khathab, "Wahai Umar, tahukah kamu siapakah orang yang bertanya itu?" Umar menjawab, "Allah dan Rasul-Nya lah yang lebih tahu" Nabi pun bersabda, "Sesungguhnya dia itu adalah Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian " (HR. Muslim)

Nah, di situ Jibril bertanya tentang Islam, iman, dan ihsan. Itulah tiga pokok ajaran agama Islam yang juga jadi tingkatan keislaman seseorang. Pertanyaannya, apa jawaban Rasulullah tentang Islam, iman, dan ihsan itu? Ini dia jawabannya.

STOP Sejenak...

Nah, apa kamu udah ngelaksanain kelima rukun Islam? Apa shalat kamu nggak pernah ketinggalan? Apa tiap -tahun ketinggalan bayar zakat? Apa udah pol puasanya n nggak ngeluh lapar lagi? Kalo udah mampu materi dan mental, apa udah pergi haji?

Kalo kamu udah ngejawab semuanya dengan `iya` nggak diraguin lagi kalo kamu udah jadi orang Islam alias

Muslim.

Pertama, dalam hadis itu, Rasulullah ditanya tentang Islam. Beliau menjawab, "lslam itu engkau bersaksi bahwa tidak ada patut disembah selain Allah dan bahwasanya Muhammad adalah utusan Allah, engkau dirikan shalat, tunaikan zakat, berpuasa Ramadhan, dan berhaji ke Baitullah jika engkau mampu untuk menempuh perjalanan ke sana " Jadi, dengan kata lain, Islam itu mencakup rukun Islam yang lima: syahadat, shalat, zakat, puasa, dan ibadah haji. Kelimanya disebut juga amalan lahir.

STOP Sejenak...

Kalo kamu udah `berhasil` jadi seorang Muslim yang ngelakuin rukun Islam. Coba pikirkan lagi. Apa shalat

yang kamu lakuin udah benar-benar ikhlas dan nggak cuma sekadar suruhan orangtua? Apa kamu puasa Ra­madhan bukan cuma karena orang sekitar kamu juga puasa? Intinya, seorang Muslim yang beriman nggak nganggap ibadah yang dilakukan itu cuma buat "meng­gugurkan" kewajiban aja. Kalo kamu udah ngerasa kaya gitu, berarti kamu udah layak disebut Mukmin. Insya Allah, setiap Mukmin itu udah jadi seorang Muslim. Tapi, nggak berlaku sebaliknya. Nggak semua Muslim

itu pantas disebut Mukmin.

Kedua, Nabi ditanya mengenai iman. Beliau menjawab, "Iman itu engkau beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para Rasul-Nya, hari akhir, dan terhadap qadha’ dan qadar; yang baik maupun yang buruk." Jadi, iman itu menca­kup rukun iman yang enam: percaya pada Allah, malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para Rasul-Nya, hari kiamat, dan qadha dan qa­dar Allah. Keenam hal tersebut disebut juga amalan batin coz semuanya tertanam dalam batin dan nggak nampak dari luar.

Nah, jadi, kalo seorang Islam itu sekadar mengerjakan hak-hal yang lahir, nampak alias kelihatan oleh mata, seperti ibadah. Beda sama iman, yang ada dalam hati, jauh dalam batin. Orang yang cuma "Muslim" ngelakuin shalat coz dia pikir shalat itu kewajiban. Kalo nggak shalat, dia tau dosa. Atau, malahan dia cuma shalat karena Mama Papanya yang nyuruh. Tapi, giliran ada maksiat atau kesempatan buat ngelakuin dosa, hatinya nggak bisa nolak. Biasanya yang gitu disebut STMJ alias Shalat Terus Maksiat Jalan. Huh, jangan sampe deh! Beda sama orang Muslim yang beriman.

Hati-hati, Sob! Nggak semua Muslim itu punya kualitas iman yang baik. Iman itu selarasnya ucapan sama perbuatan. Makanya, butuh kondisi batin yang baik buat ngaku jadi orang beriman. Ciri-ciri orang Muslim yang beriman itu-seperti kata Allah dalam QS Al-Anfaal [8]: 2)-yaitu akan bergetar hatinya kalo nama Allah disebut, la juga bakal bertambah keimanannya kalo ayat-ayat Allah dibacakan. Orang beriman juga hanya me­nyerahkan semua masalahnya sama Allah alias tawakkal.

STOP Sejenak...

Udah siap punya gelar baru’? Muslim udah. Mukmin juga udah. Terus? Ya, gelar ini cuma buat kamu yang udah bisa melaksanakan semua amalan lahir dan amalan batin yang tadi udah disebutin. Kalo kamu udah ngerasa bahwa ibadah kamu itu hanya buat Allah dan kamu udah bisa mengaplikasikan semua nilai-nilai ibadah itu dalam kehidupan kamu. Hmm, siap-siap jadi seorang Muhsin. Yap, Muhsin. Itu sebutan bagi orang Islam yang udah beriman dan udah berihsan pula. Jadi, seorang Muhsin udah barang tentu adalah Muslim yang


Mukmin.


Terakhir, yaitu Nabi ditanya oleh Jibril tentang ihsan. Nabi menjawab, "Yaitu engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya, maka apabila kamu tidak bisa (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu."

Nah, ini dia tingkatan paling ajib buat seorang Muslim. Syaratnya, ia harus Mukmin terlebih dahulu coz ihsan itu cuma bisa dilakuin sama Muslim yang nggak cuma "Islam doang". Ihsan itu bisa terwujud kalo kamu udah melaksanakan semua amalan lahir (yang masuk kategori Islam) diiringi sama amalana batin (yang masuk kategori Iman).

So, Mukmin yang udah berihsan, bakalan ngelakuin semua amal ibadahnya semata-mata karena takut sama Allah.

la shalat bukan lantaran takut dimarahin Emak atau Abah. la puasa bukan cuma semua keluarga dan temannya puasa. la pergi haji bukan cuma pengen dapetin gelar haji dan makin keren dengan "kehajiannya". Nggak banget! Tapi semua dilakuin murni karena ia takut Allah Sang Maha Pencipta nggak lagi sayang sama dia.

Gimana? Udah bisa jadi Mukmin yang berihsan? Jangan khawatir. Kalo memang kerasa berat, sebetulnya kamu cuma butuh waktu buat berproses. Asalkan udah ada keinginan kuat. Minimal, biar Islam kamu nggak sekadar "Islam" doang. Apalagi kalo Islam itu cuma nempel di KTP tapi nggak pernah ngerjain amalan Islam sekali pun. Kalo kata Bang Haji, TERLALU!


Disadur dari buku bukan Islam KTP, Penulis: Ridha Elfarizi, Jahar Zein, Penerbit Pustaka Rahmat


comments powered by Disqus

Ciri-ciri Ahli Ma`rifat

Hati ini diciptakan Allah untuk menjadi tempat kebahagiaan hakiki. Karena itu hati harus selalu dekat dengan Allah. Bila hati sudah terisi dunia, Allah tidak mau mengisinya. Begitu pun cinta kepada manusia,

connect with abatasa