Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Mas Amri»Top Markotop; Kren Markeren

Top Markotop; Kren Markeren

Mengapa dikatakan “top markotop; kren markeren”, sebab pada saat itu, kami mendapat banyak kesematan tak terduga dan kalau dinikmati sangat menyenangkan dan penuh inspirasi. Sebenarnya, kegiatan pokok adalah jam 10.00-12.00 WIB pada tanggal 10 Februari 2008, namun kegiatan pokok itu, berkembang tak terduga menjadi aneka kegiatan...

Kamis, 14 Februari 2008

Sebenarnya sich, tidak ada dalam kamus bahasa Indonesia tentang “Top Markotop”, Cuma orang akan paham artinya yaitu sangat to banget rasa enaknya. Begitu juga tentang “Kren Markeren”, yang mungkin juga dimaksudkan adalah keren habis atau sangat keren banget.

Top markotop; kren markeren, telah kami alami pada tanggal 09 Februari 2008 sore hari sampai malam, disambung dengan 10 Februari 2008 dan diakhiri tanggal 11 Februari 2008 dinihari sampai siang hari.

Mengapa dikatakan “top markotop; kren markeren”, sebab pada saat itu, kami mendapat banyak kesematan tak terduga dan kalau dinikmati sangat menyenangkan dan penuh inspirasi. Sebenarnya, kegiatan pokok adalah jam 10.00-12.00 WIB pada tanggal 10 Februari 2008, namun kegiatan pokok itu, berkembang tak terduga menjadi aneka kegiatan pokok lainnya.

Pertama; top markotop; kren markeren, dialami pada tanggal 09 Februari 2008, ketika kami mendapat kabar bahwa panitia kegiatan di Tasik untuk mengisi acara tanggal 10 Februari 2008 pukul 10.00-12.00, memberikan informasi bahwa mereka menyediakan teman bersepeda dipagi hari. Dan merekapun menyediakan jadwal tambahan untuk mengisi acara pencerahan spiritual tanggal 10 Februari 2008 pukul 05.00-06.00 WIB di Radio 101.3 Martha FM.

Kedua; top markotop; kren markeren, dialami ketika kami sudah sampai hotel Galunggung Tasikmalaya pada tanggal 9 Februari 2008, kami tidak bisa tidur karena dua penyebab. Penyebab pertama karena kami datang sudah jam 23.30 WIB, sehingga besok takut kesiangan dan siaran menjadi terganggu. Kedua, kami tidak bisa tidur karena kebetulan mendapat kamar dekat tempat parkir mobil yang jam 02.00 WIB dini hari, beberapa tamu sudah ada yang keluar hotel, entah mau kemana, sehingga terdengar suara mesin mobil, pintu mobil beberapa kali dibuka dan ditutup, bagian parkir membunyikan peluit dan teriak mundur-mundur dan lain sebagainya. Tapi kami sangat bersyukur, sehingga tidak bangun kesiangan, dan waktu digunakan untuk aktivitas spiritual lainnya.

Ketiga; top markotop; kren markeren, dialami ketika siaran di radio 101.3 Martha FM, rupanya pendengar sangat antusias dengan pembahasan “dare to dream” yaitu bagaimana hidup harus berani membuat impian-impian, dan lebih keren lagi, ketika diakhir acara ada yang bertanya “setelah siaran, acaranya kemana pak?”, dengan spontan saya jawab mau sepedahan keliling kota Tasik, ingin melihat suasana kota Tasik yang jago wirausaha. Rupanya, jawaban itu, didengar oleh beberapa temen pesepeda, sehingga acara selesai, keluar studio, beberapa temen pesepeda sudah siap. Padahal kami belum kenal sebelumnya. Akhirnya kami bersepeda keliling kota Tasik sampai pukul 08.15 WIB dan ditutup dengan makan bubur bersama dan buah rambutan. Semuanya ditraktir oleh Bapak. Heri, yang kebetulan beliau bekerja di Pertamina Tasikmalaya. Ketika pulang ke penginapan, rupanya panitia menyediakan beberapa bungkus makanan untuk bekal teman-teman yang menemani kami bersepeda.

Keempat; top markotop; kren markeren, ketika kami mengisi acara ada tanggal 10 Februari 2008 pukul 10.00-11.30 WIB, dengan audien diluar perhitungan kami, saya kira sekitar 50 orang, rupanya sekitar 500 sampai 600 orang, dengan menggunakan layar 4x6m dengan peserta sahabat-sahabat muda penuh semangat dengan kepolosannya

Kelima, top markotop; kren markeren, ketika acara selesai dan persiapan cek out penginapan, kami makan siang dengan panitia, menikmati sate maranggi, walaupun sedang asik-asiknya makan, saya teringat janji dengan temen-temen pesepeda yang baru kenal itu, janjinya adalah mereka kepingin mengantar kami bersepeda ke Gunung Galunggung. Akhirnya, kami agak menipu panitia, yaitu izin ke kamar kecil, adahal kabur ke penginapan; rupanya diluar dugaan, ada 25 pesepeda dengan sepeda sangat kotor sudah siap menunggu mengantar ke gunung galunggung. Rupanya, temen-temen yang tadi pagi mengajak keliling kota Tasik, sambil menunggu saya selesai mengisi acara, mereka menjelajah pegunungan dan bukannya pulang ke rumah. Akhirnya, kami berangkat mengayuh sepeda menuju Gunung Galunggung, sebenarnya 25 lima orang itu, dalam kondisi kelaparan, namun saya tawari makan, katanya nanti saja diperjalanan, mungkin mereka merasa tidak enak, sebab temennya banyak banget. Perjalanan menuju Gunung Galunggung, memerlukan waktu sekitar 1 jam, sebab perjalanannya cepat, walaupun ada juga yang sedikit tertinggal, tapi mereka memang sangat terlatih, walaupun sepedanya seadanya, tapi dengkulnya luar biasa. Kami tidak sempat membeli nasi diperjalanan, sebab mengejar waktu. Sesampai ditempat parkiran bawah, yaitu dekat kolam renang, akhirnya kami sepakat untuk makan. Masuklah kami ke sebuah rumah makan, rupanya pemilik rumah makan tidak menyiapkan makanan siap saji. Hasil kesepakatan dengan pemilik warung, akhirnya, kami disiapkan dua ayam yang langsung disembelih dan juga langsung masak nasi. Pada saat itu, hujan mulai turun. Saya kira makanan siap, perlu menunggu waktu lama, rupanya hanya sekitar 30 menit ayam dan nasi plus sambal sudah siap dimakan. Namanya, kami pesepeda yang sedang kelaparan, hanya memerlukan waktu sekitar 10 menit, gundukan beberapa tempat nasi habis, bahkan ayampun, sampai tulangnya juga habis. Oh yeach pada saat itu peserta tinggal 15 orang, yang lainnya terpisah dan kemungkinan tidak meneruskan perjalanan.

Keenam, top markotop; keren markeren, setelah hujan reda, akhirnya kami semua sepakat menuju puncak gunung galunggung yang jaraknya sekitar 3 km dengan tanjankan yang luar biasa. Sesampai parkiran mobil terakir, untuk menuju puncak kawah, harus melalui tangga yang berjumlah 600 anak tangga. Jam sudah menunjukkan pukul 17.30 WIB, akhirnya, kami memutuskan kepuncak tidak melewati tangga, tapi melewati jalur pasir, mengitari bukit dengan 75 % sepeda harus dipanggul. Setelah dipuncak angin sangat kencang dan situasi sudah sangat gelap. Akhirnya diputuskan untuk turun tidak melalui tangga, sebab kalau dinaiki dalam kondisi gelap sangat berbahaya. Kami memilih turun melewati jalur pasir yang berbeda dengan ketika naik. Turun dalam kondisi gelap, rupanya, lebih punya nyali, sebab tidak bisa melihat apa-apa, kecuali suara desiran pasir dan sedikit pepohonan. Akhirnya sampailah kami, ke temat parkit. Oh yeach … ketika naik ke puncak, yang sepeda harus dipanggul, peserta tinggal 7 orang, lainnya sudah pada tumbang menunggu dibawah. Setelah itu, kami turun dikegelapan malam melalui jalan aspal berlobang, menuju parkiran yang dibawah. Parkiran di Gunung Galunggung ada dua, yaitu parkiran pertama dekat kolam renang, dan parkiran kedua, untuk persiapan naik 600 anak tangga. Ada sebuah kejadian yang sangat memerlukan kesabaran, salah satu peserta tas yang berisi hp dll tertinggal di puncak Gunung Galunggung, akhirnya mereka kembali diantar kendaraan dan harus menikmati 600 tangga, alhamdulillah barangnya ketemu, walaupun kejadian ini, menghambat aktivitas lainnya. Setelah itu, kami berpisah dengan rombongan, sebab mereka harus segera pulang ke Tasik sekitar pukul 20.00 WIB dan akhirnya kami berdua, memutuskan untuk beredam di air hangat sekitar 30 Menit, sebab nggak enak rasanya badan penuh pasir dan mau langsung pulang ke Bandung.

Ketujuh; top markotop; keren markeren, setelah kami berendam, dan bersih bersih badan, pukul 22.05 kami melakukan perjalanan menuju Bandung, sebelum menuju Bandung mengecek dulu rombongan, rupanya mereka semua sudah sampai rumah masing-masing. Perjalanan Bandung Tasik, biasanya bisa ditemuh 2.5 jam sampai 3 jam, namun karena sahabat kami sebagai pengendali mobil sangat kelelahan, padahal tidak ikut bersepeda, hanya mereka ada tugas aktivitas lain. Akhirnya perjalanan ditempuh 7 jam, sebab harus berhenti tiga kali. Pemberhentian pertama, saya lupa tematnya, antara ingat dan lupa, sebab tertidur pulas, tapi yang jelas dekat pom bensin, pemberhentian kedua setelah masuk tol Cilenyi, dan pemberhentian ketiga setelah kami keluar tol Pasteur. Khusus tol, Pasteur kelihatannya sangat lama, sekitar dua jam kami berdua tertidur sangat pulas, lima puluh meter setelah keluar tol Pasteur. Padahal jarak tempuh ke rumah kami tinggal dua kilo saja.

Sahabat CyberMQ

Ahirnya, sampai rumah pukul 04.30 WIB. Kemudian, shalat Subuh, istri sambil tersenyum, baru pulang shalat subuh di masjid, menyediakan nasi pepes ayam dan makanan kecil, juga tidak lupa teh manis. Kami beserta sahabat kami, melahapnya tanpa basa basi. Oh yeach ... lupa ...alhamdulillah, selama kami menikah, istriku yang cantik ini, terutama cantik hatinya, tidak pernah marah atau berubah majah menjadi redup dan kesal kalau suaminya pulang malam atau telat karena adanya jadwal tak terduga. Istriku, aku sangat mencintaimu.

Ada sedikit yang terlupakan, ketika kami berangkat ke Tasik, agar nyaman diperjalanan, membawa bantal dan selimut, waktu itu, memakai bantal dan selimut puntriku yang bernama Annisaa Shabrina, karena putriku yang masih kelas enam SD ini punya jiwa entrepreneurship, sesuai dengan perjanjian, saya harus membayar sewa Rp. 5000,- (Lima ribu ruiah) per hari, karena saya berubah jadwal, akhirnya harus membayar Rp. 10.000,- (Sepeluh ribu ruiah). Ketika membayar, sambil bertanya:”Uangnya untuk apa?”. Sambil lari keluar, untuk persiapan pergi sekolah, dia menjawab:”Belanja pernik-pernik, dan dijual ke teman-teman pak”. Wah .... anak sekarang, kecil-kecil sudah mulai belajar berpenghasilan.

Berani hadapi tantangan “Top markotop; kren markeren”, dalam menghadapi perjalanan kehidupan yang sering tidak sesuai dengan rencana awal atau lebih senang hidup sesuai dengan rencana, padahal yang tidak sesuai dengan rencana lebih “top markotop; kren surekren” !!! Bagaimana pendaat sahabat ???

Masrukhul Amri: Seorang Knowledge Entrepreneur-pengusaha gagasan, bertempat tinggal di hp. 0812-2329518, Aktivitas sehari-hari sebagai Konsultan Manajemen Stratejik-Alternatif dan Director The Life University; Reengineering Mindsets - Unlocking Potential Power, TIM Daarut Tauhiid Bandung, sampai sekarang mengasuh acara MQ Enlightenment di 102.7 MQ FM. Spesialis konsultasi alternatif di beberapa perusahaan nasional dan multi nasional MBA-Main Bersama Amri di CyberMQ dan dosen tamu di beberapa perguruan tinggi di Bandung dan luar Bandung. Mottonya adalah mari sama-sama belajar menjadi yang terbaik. Website http://amri.web.id e-mail : amri{at}mq{dot}


Anda akan menikah? buat website pernikahan anda yang dapat anda gunakan untuk undangan online atau informasi pernikahan anda, Gratis hanya di WebNikah.com.
Atau anda mempunyai bisnis dan usaha dalam layanan wedding seperti wedding organizer, Fotografi, Makeup atau fotografi, Gabung juga sebagai Vendor di Webnikah.com dan promosikan layanan anda. Daftarkan Wedding Service anda di Vendor WebNikah.com

comments powered by Disqus

Kisah Abu Bakar Ash-Shiddiiq

Nama lengkap beliau adalah Abdullah bin Utsman bin Amir bin Amru bin Ka`ab bin Sa`ad bin Taim bin Murrah bin Ka`ab bin Lu`ai bin Ghalib bin Fihr al-Qurasy at-Taimi - radhiyallahu`anhu. Bertemu nasabnya dengan Nabi pada kakekn

connect with abatasa