Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Mas Amri»Miskin Kok dipelihara

Miskin Kok dipelihara

Setiap tahun, kita memasuki tahun baru hijriah. Secara jujur hampir setiap pergantian tahun baru, belum tentu pola pemikiran kita dalam menghadapi hidup juga ikut berubah menjadi baru. Ketika kita tidak pernah berubah menjadi baru, sesuai dengan tuntutan zaman, ...

Jum'at, 19 Januari 2007

Setiap tahun, kita memasuki tahun baru hijriah. Secara jujur hampir setiap pergantian tahun baru, belum tentu pola pemikiran kita dalam menghadapi hidup juga ikut berubah menjadi baru. Ketika kita tidak pernah berubah menjadi baru, sesuai dengan tuntutan zaman, maka kehidupan kita menjadi tetap miskin dan tetap miskin saja.

Sudah jadi dosen sampai 20 tahun dan bahkan sampai hampir pensiun, tetap saja tidak membuat buku yang bisa digunakan bagi kampus dimana kita mengajar dan lebih bagus lagi kalau pembuatan bukunya bisa dijadikan acuan perguruan tinggi yang lain. Miskin gagasan pembuatan buku khok dipelihara.

Bagi kita yang jadi da’i sampai 20 tahun dan bahkan sampai akhir hayatnya, tetap saja tidak membuat buku yang bisa digunakan sebagai salah satu bacaan bagi ummat. Minimal membuat buku tentang tuntunan doa, sebab membuat buku tentang tuntunan doa sangatlah mudah, sebab dari dulu sampai sekarang doa makan tidak akan ditukar dengan doa masuk kamar kecil. Miskin gagasan pembuatan buku untuk bacaan ummat khok dipelihara.

Kita lahir sudah banyak yang berumur di atas 20 tahun, bahkan banyak diantara kita sudah 40 tahun ke atas, bahkan ada yang sudah lebih dari 60 tahun. Belum banyak diantara kita yang sudah menjelajah daerah-daerah atau negara-negara lain agar banyak kenal dengan berbagai suku dan bangsa. Bahkan daerah satu kecamatan saja, baru kita ketahui sekitar sepuluh persen. Miskin petualangan agar kenal banyak bangsa dan suku khok dipelihara.

Banyak juga diantara kita, bangga dengan hanya memiliki satu disiplin ilmu saja. Bahkan gelar ditulis di kartu nama atau ditempat-tempat lain, sehingga dirinya tidak pernah lebih pandai dari gelarnya. Padahal, Rasulullah bersabda:”Serahkan segala sesuatu sesuai dengan ahlinya”, hadist itu tidak tertulis, serahkan segala sesuatu sesuai dengan jurusannya. Miskin keilmuan multidisipliner, untuk menghadapi hidup yang multi masalah khok dipelihara.

Begitu juga dari usia 10 tahun bahkan kurang, sampai usia 50 tahun, beribu-ribu cita-cita, tinggal cita-cita, karena tidak punya nyali keberanian untuk segera bergerak merealisasikan cita-cita dengan segala resikonya. Akhirnya, hidup terkubur oleh cita-citanya sendiri. Miskin prestasi khok dipelihara.

Sahabat CyberMQ

Hidup kita harus kaya, dan kaya bukan berarti hanya kaya harta. Kaya, harus kita artikan sebagai kekayaan apapun yang benar dan bermanfaat optimal bagi kehidupan ini.

Berani menghadapi tantangan detik perdetik untuk menjadi kaya …. kaya … kaya … dan harus kaya!!!. Miskin khok dipelihara, bagaimana pendapat sahabat ???

Masrukhul Amri: Seorang Knowledge Entrepreneur-pengusaha gagasan, bertempat tinggal di hp. 0812-2329518, Aktivitas sehari-hari sebagai Konsultan Manajemen Stratejik-Alternatif dan Director The Life University; Reengineering Mindsets - Unlocking Potential Power, TIM Daarut Tauhiid Bandung, sampai sekarang mengasuh acara MQ Enlightenment di 102.7 MQ FM. Spesialis konsultasi alternatif di beberapa perusahaan nasional dan multi nasional, MBA-Main Bersama Amri di CyberMQ dan dosen tamu di beberapa perguruan tinggi di Bandung dan luar Bandung. Mottonya adalah mari sama-sama belajar menjadi yang terbaik. e-mail : amri@mq.co.id

comments powered by Disqus

Cantik Dalam Pandangan Islam

Wanita tercantik adalah wanita yang memiliki tubuh ramping, pinggang kecil, betis membujur, rambut panjang dan pirang, kulit putih, bibir kecil dan penuh, hidung mancung, dan mata berbinar. Itulah yang ada dalam fikiran wanit

connect with abatasa