Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Melepas Cinta Karena Harta

Melepas Cinta Karena Harta

Hiduplah sepasang suami istri yang bahagia. Istrinya yang cantik dan salihah bernama Fauziah binti Abdullah. Suaminya yang tampan bernama Salam bin Sufyan.

Kamis, 09 Agustus 2012

Hiduplah sepasang suami istri yang bahagia. Istrinya yang cantik dan salihah bernama Fauziah binti Abdullah. Suaminya yang tampan bernama Salam bin Sufyan. Semua orang menilai mereka pasangan ideal yang taat beribadah walau keadaan ekonomi mereka biasa saja. Mereka adalah pasangan yang sabar menanti rezeki dan segala hal yang diatur oleh Allah.
Kecantikan Fauziah binti Abdullah sesungguhnya membuat semua lelaki iri kepada Salam bin Sufyan. Salah satunya adalah seorang saudagar kaya yang belum menikah di kota itu, bernama Husein bin Ishak. Husein bin Ishak selalu mengintip ke mana pun Fauziah pergi. Perasaan Husein gundah dan sangat menginginkan Fauziah. Karena tidak kuat menahan gelisah, dia mengata¬kan hal itu kepada sahabatnya, Ismail bin Sholeh.
’Ya Allah, kaujatuh cinta kepada perempuan bersuami. Apakah tidak ada perempuan lain selain dia?" tanya Ismail terkejut.
"Aku sangat mencintainya. Bahkan aku rela menukar apa pun untuknya," kata Husein yakin.
Mereka lalu menyusun rencana untuk memisahkan suami istri itu. Ismail mengatakan akan membantu Hu¬sein memperistri Fauziah. Ismail mendatangi rumah Fauziah dan Salam.
"Wahai Sahabatku, saudagar kaya bernama Husein bin Ishak ingin bertemu denganmu," kata Ismail pada Salam.
Salam sangat kaget dengan undangan itu. Bagaimana mungkin seorang saudagar kaya mengundang orang miskin sepertinya. Salam lalu memenuhi undangan Husein dengan hati yang dipenuhi tanda tanya.
Sampailah Salam di kediaman Husein yang sangat indah. Salam merasa undangan dari Husein merupakan penghargaan baginya dan dia merasa bahwa ini bisa menjadi jalan bagi kehidupannya.
"Selamat datang, Sahabatku," sambut Husein ramah.
Salam menjadi kikuk dengan panggilan sahabat.
"Assalamu’alaikum," katanya bergetar.
"Wa’alaikumsalam. Anggaplah ini sebagai rumahmu sendiri," kata Husein. "Aku ingin berbincang denganmu. Itu sebabnya, aku memanggilmu," lanjut Husein.
"Apa gerangan yang membuat kau memanggilku. Katakanlah, aku akan membantu jika memang kau membutuhkan ban tuanku," jawab Salam.
"Bagaimana keadaanmu?" tanya Husein.
"Aku baik-baik saja, sungguh pun aku dan istriku berada dalam kemiskinan," Salam berpikir dengan mengatakan hal itu, Husein akan memberikan sesuatu padanya.
’Ya, aku tahu mengenai itu. Itulah sebab aku memanggilmu."
Apa yang dikatakan Husein membuat Salam terperanjat.
"Bagaimana keadaan istrimu?" tanya Husein.
"Istriku? Dia adalah perempuan yang salihah dan sabar menghadapi ujian ini. Dia tidak pernah mengeluh dan tetap mengabdi kepadaku sebagai suaminya. Selain itu, yang membuatku bangga adalah kecantikannya tidak pernah memudar walau kesulitan melilit kami. Dia selalu merasa bahagia," jawab Salam bersemangat ketika bercerita mengenai Fauziah.
"Apa yang terjadi jika kalian bercerai?" Husein bertanya tanpa ragu.
"Ah, ada-ada saja. Aku sangat mencintainya dan hanya Allah yang akan memisahkan kami," jawab Salam.
"Hmmm, maksudku... aku ingin menukar istrimu dengan separuh harta yang kumiliki untukmu," kata Husein.
"Maksudmu?"
"Sejak lama, aku memendam cinta pada istrimu, bahkan rasa cinta itu membuatku gelisah sepanjang malam. Aku tidak bergairah melakukan apa pun, yang terbayang hanyalah istrimu dan aku ingin melamarnya. Karena itulah, aku memanggilmu. Aku ingin berbagi kisah sedih ini denganmu. Apakah perasaanku wajar? Bahkan aku rela menukar apa pun untuk seorang Fauziah," Husein mengatakan itu dengan bergetar.
Salam tidak mengatakan apa-apa. Pikirannya berkecamuk antara cinta dan harta. Jika dia memilih Fauziah, hidupnya akan tetap miskin. Jika dia melepaskan Fauziah, dalam hitungan detik dia menjadi kaya raya. Apa yang akan dipilihnya.
"Semua keputusan ada di tanganmu," ujar Husein.
"Berikan aku waktu untuk berpikir," pinta Salam.
Lalu pulanglah Salam ke rumahnya. Ditemuinya Fauziah dan memberitahukan perbincangannya dengan Husein. Fauziah sangat terkejut dengan apa yang dikatakan suaminya. Timbul perasaan waswas dalam hatinya. Sampai suatu hari, akhirnya Salam mengambil keputus¬an untuk menceraikan Fauziah.
"Suamiku menceraikanku," kata Fauziah dengan
kesedihan yang mendalam. "Semua karena harta," lanjutnya.
Salam mengatakan kepada Husein bahwa dia sudah menceraikan Fauziah dan dia menuntut janji Husein yang akan memberikan setengah hartanya. Seluruh masyarakat mempergunjingkan hal itu. Semua orang mengetahui peristiwa yang dianggap memalukan itu; memilih harta dibandingkan cinta. Salam menceraikan Fauziah karena harta.
Setelah masa idah Fauziah habis, Husein datang meminang Fauziah. Fauziah mengatakan akan melakukan shalat istikharah sebelum menolak atau menerima pinangan Husein.
"Aku setuju untuk menunggu," kata Husein dengan tegas.
Tibalah hari memberi kabar mengenai jawaban yang diberikan Allah atas shalat istikharah Fauziah. Orangtua Fauziah mengutus salah satu kerabat ke rumah Husein.
"Wahai Sahabatku, jawaban dari Allah untuk pinanganmu adalah menerimamu sebagai suami bagi Fauziah."
Betapa bahagia hati Husein. Pernikahan diselenggarakan dengan meriah. Husein dan Fauziah berbahagia. Salam yang telah hidup bergelimang harta rupanya mendengar kebahagiaan mereka. Hatinya terbakar api cemburu. Dia membayangkan mantan istrinya yang cantik, salihah, dan sabar, kini telah menjadi milik orang lain. Kecemburuan itu membuat kesehatannya mem¬buruk. Akhirnya, Husein jatuh sakit. Biaya pengobatan yang besar lambat laun membuat hartanya habis dan dia kembali jatuh miskin. 

"Cinta yang sangat terhadap harta dan kedudukan dapat mengikis agama seseorang. "
-HR Aththusi


Anda akan menikah? buat website pernikahan anda yang dapat anda gunakan untuk undangan online atau informasi pernikahan anda, Gratis hanya di WebNikah.com.
Atau anda mempunyai bisnis dan usaha dalam layanan wedding seperti wedding organizer, Fotografi, Makeup atau fotografi, Gabung juga sebagai Vendor di Webnikah.com dan promosikan layanan anda. Daftarkan Wedding Service anda di Vendor WebNikah.com

comments powered by Disqus

Tenang Dalam Setiap Sikap

Saudaraku yang baik, ketenangan menjadi sesuatu yang dibutuhkan setiap orang. Terutama ketika sedang menghadapi masalah atau saat hendak mengambil keputusan. Orang yang tenang tidak pernah galau, panik tergesa-gesa, tidak emosional, tidak overacting. Orang

connect with abatasa