Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Mencari Telur Unta

Mencari Telur Unta

Sultan Harun Al-Rasyid terbangun dengan badan pegal dan kepala pening. Beliau merasakan sekujur tubuhnya sakit.

Minggu, 22 Juli 2012

Sultan Harun Al-Rasyid terbangun dengan badan pegal dan kepala pening. Beliau merasakan sekujur tubuhnya sakit. Keadaan ini telah berlangsung seminggu lamanya. Tempo hari Sultan Harun Al-Rasyid memanggil tabib istana untuk mengobatinya, tetapi hasilnya nihil. Sang tabib tak bisa berbuat banyak. Hari ini Sultan memerintahkan pengawalnya untuk mengadakan sayembara. Barang siapa bisa mengobati penyakit sang Sultan maka ia berhak mendapatkan hadiah uang emas yang banyak. 

"Memangnya kau bisa mengobati penyakitku ini?" 
"Insya Allah hamba akan mencobanya, Baginda," ucap Abu Nawas. 
Baginda mengangguk-anggukan kepalanya. Setahunya Abu Nawas memang sangat cerdik. Kali ini cara apa lagi yang akan dipakainya? 
"Begini, Baginda," jelas Abu Nawas. "Apabila Baginda ingin segera sembuh, Baginda harus meminum telur unta dua kali sehari." 
"Baiklah! Aku akan meminta pengawal-pengawalku untuk mencari telur unta ke seluruh pelosok negeri," kata Baginda Harun Al-Rasyid. 
"Tidak, Baginda! Baginda tidak boleh menyuruh pengawal kerajaan untuk mencarinya, tetapi Baginda yang harus mencarinya sendiri." 
"Kalau begitu, aku akan mengikuti saranmu!" 
Sultan Harun Al-Rasyid bergegas bangkit dan berniat mencari telur unta. Keinginan sembuhnya sangat; besar sehingga ia memaksakan untuk pergi ke pasar. Ia mendatangi seorang pedagang telur. Tentu saja pedagang tersebut terkejut bukan main. "Mana ada telur unta? Setahu hamba, unta tidak bertelur tetapi beranak?" pikir si pedagang dalam hati. 
Karena merasa takut, si pedagang hanya menjawab seperlunya saja, "Maaf Baginda, hamba hanya menjual telur unggas saja." 
"Kau menyuruhku mencari telur unta, padahal unta tak bertelur! Apa maksudmu?"
Banyak orang yang ingin mengikuti sayembara karena hadiahnya sangat menggiurkan. Di antaranya si cerdik Abu Nawas. Sultan Harun Al-Rasyid heran melihat Abu Nawas mengikuti sayembara.
"Setahuku kau bukan seorang tabib. Kenapa kau mengikuti sayembara ini?" tanya Sultan Harun Al-Rasyid.
"Benar, Baginda. Aku memang bukan seorang tabib," jawab Abu Nawas.
Sultan Harun Al-Rasyid terus mencari telur unta. Mulai dari pelosok desa hingga ke kota. Namun, telur unta tetap tidak ditemukan. Sultan Harun Al-Rasyid kemudian memutuskan untuk pulang. "Besok aku akan kembali meneruskan perjalanan ini dan mencari telur tersebut." Di tengah peijalanan pulang, Sultan Harun Al-Rasyid bertemu seorang nenek. Ia kemudian bertanya kepada nenek tersebut, "Apakah nenek bisa menunjukkan seseorang yang kira-kira memiliki telur unta?"
"Apa? Telur unta? Unta tidak bertelur, tetapi beranak!" jawab si nenek dengan tegas.
Mendengar jawaban si nenek, Sultan Harun Al-Rasyid baru tersadar bahwa selama ini memang tidak ada unta yang bertelur melainkan beranak.
"Terima kasih, Nek. Kalau begitu, mari aku bantu membawa kayu bakar ini," kata Sultan Harun Al-Rasyid sambil mengangkat seonggok kayu bakar milik si nenek.
Malam itu Sultan Harun Al-Rasyid terddur pulas. Keesokan harinya, Sultan Harun Al-Rasyid memanggil Abu Nawas karena merasa dipermainkan.
"Rupanya kau telah mempermainkan aku!" hardik sang Sultan ketika Abu Nawas telah menghadap ke istana.
"Apa yang Baginda maksud?" tanya Abu nawas keheranan.
"Baginda, maafkan hamba. Memang tidak ada telur unta. Hamba mengatakan demikian agar Baginda mau menggerakkan anggota badan Baginda yang kaku dan sakit-sakitan karena tidak pernah melakukan pekeijaan berat. Kemarin setelah beijalan jauh dan menggendong kayu bakar yang demikian berat, bukankah Baginda tertidur pulas? Dan pagi ini penyakit Baginda telah lenyap?" jelas Abu Nawas.
Sultan Harun Al-Rasyid tersenyum, "Kau benar-benar cerdik, Abu Nawas! Memang benar penyakitku telah hilang!"
Abu Nawas pun mendapat sejumlah koin emas yang banyak karena ia telah mampu menyembuhkan penya¬kit Sultan Harun Al-Rasyid.
"Seteguk kenikmatan akan terasa begitu besar dan nikmat setelah kita bersusah payah."

 

comments powered by Disqus

Kisah Seekor Ulat Dengan Nabi Daud A.S

Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala Nabi Daud A.S sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab az-Zabur, dengan tiba-tiba dia terpandang seekor ulat merah pada debu.

connect with abatasa