Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Bertambahnya Usia

Bertambahnya Usia

Hari kelahiran menjadi istimewa untuk sebagian manusia, karena menjadi peringatan sebagai tanda datangnya seorang manusia pada tanggal tertentu datang ke dunia.

Minggu, 24 Juni 2012

Hari kelahiran menjadi istimewa untuk sebagian manusia, karena menjadi peringatan sebagai tanda datangnya seorang manusia pada tanggal tertentu datang ke dunia. Berbagai ucapan selamat, harapan dan doa dilayangkan kepada insan istimewa di hari itu. Semua ikut merasakan kebahagiaan. Satu momentum ini, sering kali dirayakan bersama keluarga atau teman-temannya dengan suka cita. Entah dengan acara khusus atau sederhana. Meski tidak ada tuntunan dari baginda Rasul kita, akan perayaan hari ulang tahun ini.

Satu hari aku menerima sebuah sms dengan pesan, ``Selamat ultah, semoga dari sisa umur yang ada diberi banyak keberkahan, hidayah, dan limpahan rahmat dari Allah Swt.``

Aku terkesima membaca `sisa umur` dari sms ini. Ya, hari ini adalah ulang tahunku. Namun hati ini menjadi kelu, ketika membenarkan sms itu. Sungguh, berapa banyak napas ini telah diembuskan, kenikmatan ini tentu tak terhitung. Boleh jadi kini usia bertambah, namun detik demi detiknya terus berkurang, jatah hidup pun kelak pasti kan datang.

Pikiranku pun melayang, bagaimana nantinya saat tubuh ini menjadi kaku, terbungkus kafan. Episode berikutnya adalah menunggu datangnya peradilan yang menentukan di mana amalan-amalan yang sudah kita lakukan akan ditimbang.

Kutersentak melihat jarum panjang telah melewati angka berikutnya, tak terasa lima menit aku menerawang dalam la- munanku, ``Ya Allah, ampuni hambamu ini, yang sudah mele- watkan waktu-Mu dan syukur atas nikmat-Mu. Jauhkan kami dari sifat lalai mengingat-Mu, jauhkan kami dari perbuatan dan perkataan yang tidak berguna, jauhkan kami dari mena- han hak-hak atas rezeki yang Kau beri, Jauhkan hati ini dari sifat iri dan dengki....``

Kini, kutekadkan hati ini agar setiap napas dan waktuku tidak terbuang sia-sia.

``Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya menaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.``

~ QS. Al Ashr2-3

 

``Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dan langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan``.

~ QS. Al Baqarah 164

 

comments powered by Disqus

Kisah Seekor Ulat Dengan Nabi Daud A.S

Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala Nabi Daud A.S sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab az-Zabur, dengan tiba-tiba dia terpandang seekor ulat merah pada debu.

connect with abatasa