Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Hadiah Untuk Pengghibah

Hadiah Untuk Pengghibah

Menurut sejumlah riwayat, latar belakang turunnya ayat tetang larangan berghibah (asbab al-nuzul) tersebut disebabkan karena adanya kejadian yang menimpa salah seorang sahabat Rasulullah Saw. Dalam riwayat tersebut dikisahkan

Minggu, 26 Februari 2012

"Sesungguhnya aku melihat ada daging merah di mulut kalian berdua, karena kalian telah mengghibah saudaramu"

Berghibah adalah membicarakan aib atau kesalahan, kekurangan dan keburukan orang lain. Dalam Al-Quran Surah Al-Hujurat ayat 12, Allah melarang orang berghibah dan menyebutkan bahwa orang yang melakukan ghibah itu sama halnya dengan telah memakan daging saudaranya atau orang yang dighibah.

Menurut sejumlah riwayat, latar belakang turunnya ayat tetang larangan berghibah (asbab al-nuzul) tersebut disebabkan karena adanya kejadian yang menimpa salah seorang sahabat Rasulullah Saw. Dalam riwayat tersebut dikisahkan, suatu ketika Rasulullah Saw. Memerintahkan Salman Al-Farisi untuk bergabung dengan dua orang kaya di dalam sebuah perjalanan.

Hal tersebut acap dilakukan Rasulullah Saw. manakala di kalangan umat Islam ada yang akan menempuh suatu perjalanan panjang. Yaitu, menggabungkan satu orang fakir miskin dengan dua orang kaya dalam satu pertanggungjawaban.

Artinya, dua orang kaya itu bertanggungjawab untuk menyediakan bahan-bahan makanan dan kebutuhan untuk bekal dalam perjalanan. Sedang orang yang fakir miskin bertanggungjawab untuk berjalan lebih cepat dan mendahului dan mendahului kedua orang kaya itu, kebunian berhenti di sebuah tempat untuk dipersiapkan sebagai tempat mereka beristirahat. Disamping itu, orang yang fakir tersebut juga bertangungjawab memasak dan menyajikan makanan untuk mereka bertiga.

Dalam perjalanan itu, ketika Salman sudah memperoleh tempat istirahat, sebelum ia sempat memasak lauk-pauk, kedua orang kaya yang merupakan teman seperjalannya tersebut ternyata sudah datang. Alhasil mereka menyuruh Salman untuk pergi menemui Rasulullah Saw. yang sudah berada agak jauh di depan bersama sahabat lainnya.

"Pergilah temui Rasulullah dan mintalah kelebihan lauk yang ada padanya untuk kita," ujar kedua orang kaya tersebut kepada Salman. Salman pun mematuhinya. Ia segera pergi dengan maksud untuk menyusul Rasulullah dan meminta kelebihan lauk yang ada. Tatkala Salman pergi, kedua orang itu membicarakan Salaman seraya berkata: "Jika dia sudah sampai di sumur Samihah yang tersohor dengan airnya yang banyak itu, tentulah saat ini airnya sudah dalam. Sehingga dia akan menjadi basah kuyup."

Setelah Salman sampai di hadapan Rasulullah Saw., ia menyampaikan permohonannya untuk meminta kelebihan lauk sebagaimana yang diperintahkan oleh kedua orang kaya tersebut. Namun, Rasulullah Saw. menjawab: "Katakan kepada keduanya sesungguhnya mereka sudah memakan lauk."

Salman segera kembali lagi kepada kedua orang kaya tersebut dan menyampaikan apa yang disabdakan oleh Rasulullah Saw. Mendengar jawaban Rasulullah Saw tersebut, mereka berinisiatif untuk mendatangi langsung Rasulullah Saw. "Ya Rasulullah sesungguhnya kami sama sekali belum makan lauk," ujar mereka setelah tiba dihadapan Rauslullah Saw.

Rasulullah Saw. kemudian bersabda: "Sesungguhnya aku melihat ada daging merah di mulut kalian berdua, karena kalian telah menggibah saudaramu." Maka kemudian turunlah Al-Quran Surah Al-Hujurat ayat 12 tersebut.

Dalam hadis yang bersumber dari Abu Hurairah ra., ada sepuluh bencana yang bakal terjadi disebabkan perbuatan ghibah. Yaitu:

  1. Orang yang berghibah akan menjadi jauh dari rahmat Allah,
  2. Para malaikat tidak mau mendekatinya,
  3. Si pengghibah akan mengalami rasa sakit yang dahsyat ketika menghadapi sakaratul maut,
  4. Ia juga akan menjadi semakin lebih dekat kepada neraka,
  5. Semakin menjadi jauh dari surga,
  6. Si pengghibah akan mengalami siksa kubur yang sangat pedih,
  7. Amal kebaikannya akan dihapuskan,
  8. Ruh Rasulullah akan dibuat sakit oleh perbuatan ghibahnya itu,
  9. Ia akan memperoleh kemurkaan Allah dan
  10. Ia pun akan orang yang pailit atau bangkrut ketika berada di hari penghisaban. Hal ini disebabkan oleh amal perbuatannya yang baik telah dibagikan kepada orang-orang yang dighibahi dan justru ia akan memperoleh amal perbuatan buruk dari orang-orang yang dighibahinya.
Berdasarkan hadis itulah, maka Hasan Al-Bashri, salah seorang tokoh sufi dan wali terbesar yang cukup terkenal pada zamannya, justru memberikan hadiah kepada siapa saja yang menghibahinya. Pada suatu hari, Hasan Al-Bashri mendapat kabar dari salah seorang  kawannya kalau ia telah dighibahi oleh seseorang.

Mendengar kabar tersebut, Hasan Al-Bashri menjadi bersyukur dan ia segera mengutus seseorang untuk mengirimkan emas permata kepada orang yang mengghibahinya. Emas permata itu diwadahi oleh Hasan Al-Bashri di dalam sebuah baki tertutup seraya berpesan agar utusan tersebut berkata kepada si penerima hadiah itu sebagai berikut:

"Telah sampai kepadaku sebuah berita bahwa berbaik hati mengirim amal kebajikanmu kepadaku. Oleh karena itu, aku hadiahkan seluruh isi baki ini kepadamu."

Dalam hal ini, tampak sekali bahwa Hasan Al-Bashri justru tidak marah ketika ia dighibahi oleh seseorang. Ia malah bersyukur atas perbuatan orang lain yang membicarakan tentang kekurangan dirinya. Sebab ia menyadari betul, bahwa dibalik itu semua, ia justru bakal memperoleh banyak pahala kebajikan secara gratis.

Apabila kita bisa memahami setiap kejadian buruk yang menimpa kita dengan cara demikian, niscaya kita akan bisa mensyukuri setiap fitnah atau ujian yang datang menerpa diri kita. Sayangnya, dalam kehidupan sehari-hari, kita malah acap melakukan aksi yang jauh lebih buruk dari yang dilakukan orang lain terhadap diri kita.

Disadur dari buku Mutiara Hikmah, Kisah Para Kekasih Allah, karya Ummi Alhan Ramadhan Mazayasyah, Penerbit Darul Hikmah

comments powered by Disqus

Keajaiban-Keajaiban Dunia Ketika Rasulullah S.A.W Dilahirkan

Kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. pada 12 Rabiulawal, Tahun Gajah di Mekah al-Mukarramah sebagai pembuka rahmat di pelosok alam semesta. Kelahiran baginda menjadi seribu satu tanda bahwa baginda akan menjadi utusan terakhir dala

connect with abatasa