Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Terpenuhi Saat Membutuhkan

Terpenuhi Saat Membutuhkan

Peristiwa ini saya alami sekitar tiga tahun yang lalu. Hanya satu bulan setelah anak saya yang kedua lahir, saya menganggur. Perusahaan memberhentikan semua karyawannya (termasuk saya) begitu saja, tanpa memberikan pesangon

Rabu, 29 Oktober 2014

Peristiwa ini saya alami sekitar tiga tahun yang lalu. Hanya satu bulan setelah anak saya yang kedua lahir, saya menganggur. Perusahaan memberhentikan semua karyawannya (termasuk saya) begitu saja, tanpa memberikan pesangon sepeserpun. Kehilangan pekerjaan, tidak punya tabungan sama sekali, dan dengan orang anak yang masih kecil, sesaat kehidupan kadang kala seperti ingin berhenti.

Suatu pagi, ketika saya sedang menjemur pakaian, ada seorang gadis datang ke pekarangan rumah kontrakan kami dengan tergopoh-gopoh. Matanya berkaca-kaca dan ia bicara dengan suara tangis yang tersendat, "Maaf Pak, saya mengganggu..." Ujarnya, tanpa basa-basi, "Saya berasal dari Cikampek dan saya hendak ke Plered. Saya kehabisan ongkos. Kalau Bapak berkenan saya ingin menjual kerudung yang tengah saya pakai ini sama Bapak. Saya sudah tidak punya uang lagi..."

Saya mengernyitkan kening. Bingung bagaimana menanggapinya. Saya kemudian tak urung memintanya untuk menunggu sebentar, dan saya menemui istri di kamar yang tengah menyusui bayi laki-laki kami. Saya terangkan permasalahannya, dan kemudian bertanya padanya, "Kita punya uang berapa lagi sekarang?" Istri saya menjawab, "Tinggal 20 ribu lagi."

Saya terdiam, namun kemudian berbicara dengan suara sedikit serak. "Bagi dua ya. Kita sedekahkan setengahnya..."

Istri saya setuju. Jauh di lubuk hati saya berpikir keras, cukup apa kemudian Rp 10 ribu sisanya buat kami untuk kebutuhan satu hari saja? Ada bayi dan seorang anak kecil, dan dua orang dewasa di rumah ini yang perlu makan? Tapi saya tidak berpikir panjang lagi. Kemudian saya menemui gadis itu yang sudah mencopot kerudungnya. "Berapa lagi yang kamu perlukan untuk sampai ke Piered?"  Tanya saya.

Jawabnya, "Sekitar Rp 6000, Pak...."

"Maaf, ini saya hanya punya segini, semoga bisa bermanfaat..." Ujar saya. Gadis itu menyodorkan kerudungnya, "Ini kerudungnya, Pak..."

Saya menggeleng, "Tidak. Kamu pakai kerudung kamu lagi. Bantuan saya tidak ada apa-apanya, hanya semoga saja bisa membantu kamu, setidaknya untuk sampai ke Piered, tujuan kamu..."

Gadis itu menangis lagi, "Terima kasih, Bapak. Saya sudah sejak dari tadi, sudah sejak dari jalan besar sana meminta bantuan, tapi tidak ada yang mau menolong saya... Terima kasih."

Gadis itu permisi. Saya melanjutkan kembali menjemur pakaian dengan otak yang berpikir keras. Uang 10 ribu yang tersisa mungkin akan dibelikan tahu, telur 2, dan sebungkus mi instan. Saya berkata kepada istri saya. "Kamu sama si Teteh (anak perempuan saya yang pertama yang berumur 3 tahun) makan sama telur dan tahu. Biar saya makan sama mi saja..."

Istri saya menukas, "Tapi Ayah kan sudah makan mi instan selama tiga hari ini berturut-turut..." Saya tersenyum, "Untuk periode sekarang, sepertinya nggak apa-apalah dulu. Yang penting kamu sama si Teteh jangan sampai kekurangan gizi dulu..."

Istri saya terdiam, kembali tenggelam menyusui anak kami yang kedua. Sisa hari itu dilalui dengan biasa saja. Malamnya, saya harus pergi ke pengajian yang letaknya sekitar 4 kilo dari rumah. Saya tidak menggunakan angkot ketika itu karena uang yang tertinggal hanya Rp 2000 lagi dan saya tinggalkan bersama istri.

Seusai pengajian, ustad yang mengisi pengajian menghampiri saya. "Ini ada titipan dari seseorang..." Seraya menyodorkan sebuah amplop. Saya gelagapan, "Dari siapa ya Ustad? Dan titipan apa ini?"

Ustad tersenyum, "Sepertinya uang. Siapa yang memberikannya, tidak perlulah tahu. Insya Allah, halal dan thoyyib. Katanya ini hanya hadiah saja..."

Saya tidak berkata apa-apa lagi. Di sisi lain saya merasa berat, namun saya juga merasa bersyukur masih ada yang memperhatikan kondisi keluarga saya ketika berada dalam kesulitan. Saya mengucapkan terima kasih dan meminta Ustad untuk menyampaikannya kepadanya.

Di jalan, saya membuka amplop itu ternyata memang berisi uang Rp 300.000! Subhanallah, itu jumlah yang sangat banyak buat saya. Saya belikan istri martabak telur kesukaan is¬tri dan ketika sampai ke rumah, kami menyantapnya bersama, sementara anak-anak sudah terlelap. Istri saya berujar lirih, "Alloh selalu akan mengganti sekecil apapun kebaikan yang kita lakukan. Mungkin ini berkah dari sedekah tadi pagi yang Ayah berikan..."

(Burhan, Jawa Barat)

Disadur: 33 Kisah Keberkahan Para Pengamal Sedekah, karya: Aqilah Selma Amalia

comments powered by Disqus

Tenang Dalam Setiap Sikap

Saudaraku yang baik, ketenangan menjadi sesuatu yang dibutuhkan setiap orang. Terutama ketika sedang menghadapi masalah atau saat hendak mengambil keputusan. Orang yang tenang tidak pernah galau, panik tergesa-gesa, tidak emosional, tidak overacting. Orang

connect with abatasa