Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Manisnya Iman

Manisnya Iman

Kisah pilu dialami seorang ibu bernama Masyithah, seorang pelayan putri Firaun. Ia seorang ibu yang berani dan sanggup menerima apa pun yang terjadi demi mempertahankan keyakinannya pada agama Allah Swt.

Selasa, 13 November 2012

Kisah pilu dialami seorang ibu bernama Masyithah, seorang pelayan putri Firaun. Ia seorang ibu yang berani dan sanggup menerima apa pun yang terjadi demi mempertahankan keyakinannya pada agama Allah Swt. Ia selalu mendapatkan perlakuan yang tidak manusiawi dari keluarga Firaun, khususnya dari putri Firaun dan yang paling kejam dari Firaun itu sendiri.

Pada suatu hari, Masyithah menyisir rambut putri Firaun. Sisirnya jatuh dari tangannya. Ia berkata, "As- taghfirullah."
Putri Firaun kaget dan berkata kepadanya, "Dengan menyebut nama ayahku."
Masyithah menolak, "Tidak, Tuhanku dan Tuhan ayah kamu adalah Allah."
Kemudian sang putri menceritakan peristiwa tersebut kepada ayahnya. Firaun memanggil Masyithah dan bertanya, "Wahai Fulanah, apakah kau punya Tuhan selain aku?"

Ia menjawab, ‘Ya, Tuhan aku dan Tuhan kamu, yaitu Allah."
Firaun marah besar. Ia memerintahkan anak buahnya untuk dibuatkan tungku besar yang diisi timah panas. Ke dalam tungku itulah, Firaun hendak melemparkan Masyithah dan anak-anaknya. Namun, Masyithah dan anak-anaknya tidak menyerah. Masyithah meminta satu hal kepada Firaun.
"Aku minta tulangku dan tulang anak-anakku dibungkus menyatu dengan kain kafan," Firaun menuruti permintaannya.

Kedua anaknya menjerit kesakitan ketika terpanggang di tungku timah panas membara, Masyithah menyaksikan dengan kedua matanya sendiri. Ia hanya bisa terdiam. Hatinya bergetar. Namun, ia yakin ini semua terjadi karena atas kehendak-Nya. Ia pun percaya, anak- anaknya rela berkorban demi mempertahankan keimanannya kepada Allah Swt. semata. Tidak lama kemudian, Masyithah pun dimasukkan ke dalam tungku panas tersebut. Masyithah dan kedua anaknya memang terpisah di dunia, tetapi mereka menyatu dalam cinta. Cinta yang bersemayam dalam hati mereka adalah gejolak iman yang mampu melahirkan sebuah pengorbanan yang sempurna. Kehidupan dunia tidak mampu mengalihkan mereka dari cita-cita meraih keridhaan Sang Pencipta. Inilah hakikat yang sebenar-benarnya, iman yang baik akan mampu mengalahkan dunia dan segala isinya.

Firaun ingin menghancurkan keimanan sang Masyithah. Hal itu tidak mudah teijadi karena keimanan Masyithah sudah mendarah daging, meskipun ia harus mengorbankan nyawa kedua anaknya, bahkan nyawanya sendiri. Tidak diragukan lagi, siapa yang pernah merasakan pahitnya kezaliman, meskipun sesaat; mencicipi sakitnya siksaan, meskipun sebentar; pasti akan tahu mengapa Rasulullah saw. bersabda, ’’Kezaliman akan membawa kegelapan di hari kiamat."

Masyithah merasakan beragam kezaliman dan penyiksaan. Semua ketidaknyamanan itu dihadapinya dengan tegar, sampai akhirnya ia bertemu dengan Tuhannya dengan ridha dan diridhai.

"Iman adalah senjata yang sangat ampuh karena iman adalah kekuatan yang bersumber dari ma’iyatul- lah (kebersamaan dengan Allah Swt. dan lindungan- Nya). Allah Swt. berfirman, ’Sungguh, Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan.’"
-QS An-Nahl ayat 128

 

comments powered by Disqus

Kumpulan Hadits tentang Keluarga

Lelaki tua itu menjawab: "Tanyakan saja kepadanya, ya Rasulullah, bukankah saya menafkahkan uang itu untuk beberapa orang ammati (saudara ayahnya)

connect with abatasa