Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Pintu Doa

Pintu Doa

Pada masa Bani Israel, ada suami istri yang berdoa kepada Allah Swt. Mereka memohon agar segera diberi momongan.

Rabu, 19 September 2012

Pada masa Bani Israel, ada suami istri yang berdoa kepada Allah Swt. Mereka memohon agar segera diberi momongan. Namun, sampai tahun kelima pernikahannya, tanda-tanda kehamilan tak tampak pada sang istri. Sang suami merasa Allah telah jauh darinya sehingga tidak mau mendengar dan mengabulkan doa-doanya. Kebetulan, siang harinya, Khalifah Ali bin Abi Thalib tengah berkhotbah di masjid.

`Ya Amirul Mukminin, mengapa doa kami tidak diijabah, sedangkan Allah Swt. berfirman dalam Al-Qur’an bahwa ‘ud’uuni astajib lakum’ (berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku-kabulkan doamu)?"
Mendengar pengaduan yang demikian, Ali bin Abi Thalib pun balik bertanya kepada orang tersebut, "Apakah sudah kaujaga pintu-pintu doamu?"

"Aku tidak mengerti maksudmu, wahai Amirul Mukminin."
"Apakah sudah kaujaga pintu doamu dengan melaksanakan kewajibanmu sebagai hamba-Nya? Kau beriman kepada Allah, tetapi tidak melaksanakan kewajibanmu kepada-Nya?
"Apakah kaujaga pintu doamu dengan beriman kepada Rasulullah? Kau beriman kepada rasul-Nya, tetapi kau menentang sunah dan mematikan syari’atnya.

"Apakah kau sudah menjaga pintu doamu dengan mengamalkan ayat-ayat Al-Qur’an yang kaubaca itu? Ataukah kau belum juga sadar tatkala mengaku takut kepada neraka, tetapi kau justru mengantarkan dirimu sendiri ke neraka dengan maksiat dan perbuatan sia-sia? Ketika kau menginginkan surga, sebaliknya kaulakukan hal-hal yang dapat menjauhkanmu dari surga," tanya Ali bin Abi Thalib bertubi-tubi. "Apakah kau telah menjaga pintu doamu dengan bersyukur kepada-Nya saat Dia memberimu kenikmatan? Sudahkah kau memusuhi setan atau malah sebaliknya kau bersahabat dengan setan? Apakah kau pernah menjaga pintu doamu dari menjauhi mencela dan menghina orang lain?" lanjut Ali bin Abi Thalib.

 

Si pria diam membisu, mendengar pertanyaan Ali bin Abi Thalib yang bertubi-tubi.
"Bagaimana doa seorang hamba akan diterima, sementara kau tidak menjaga, bahkan menutup pintu doa tersebut? Bertakwalah kepada Allah, perbaikilah amalanmu, ikhlaskanlah batinmu, lalu keijakanlah amar makruf nahi munkar. Insya Allah, Dia akan segera mengabulkan doa-doamu itu," kata sang Khalifah.

 

"Diijabah atau tidaknya doa seorang Muslim, 

sesungguhnya bergantung pada dirinya sendiri. "



Anda akan menikah? buat website pernikahan anda yang dapat anda gunakan untuk undangan online atau informasi pernikahan anda, Gratis hanya di WebNikah.com.
Atau anda mempunyai bisnis dan usaha dalam layanan wedding seperti wedding organizer, Fotografi, Makeup atau fotografi, Gabung juga sebagai Vendor di Webnikah.com dan promosikan layanan anda. Daftarkan Wedding Service anda di Vendor WebNikah.com

comments powered by Disqus

Sembilan Langkah Supaya Anak Mau makan

Bukan itu saja. Ketika disuapi, anak bertingkah macam- macam. Ia lari ke sana ke mari, dan menangis jika dipaksa duduk. Jika pun mau makan, makanan tersebut tak dikunyah segera, tetapi diemut dulu.

connect with abatasa