Or signin with Logo Abatasa
Forgot password?
Belum Jadi Member
Daftar Sekarang

Kolom»Hikmah»Kuali Penuh Berkah

Kuali Penuh Berkah

Seorang sahabat Rasulullah saw. bernama Jabir, pernah bertutur tentang suatu kisah luar biasa saat menggali parit menjelang perang Khandak.

Selasa, 11 September 2012

Seorang sahabat Rasulullah saw. bernama Jabir, pernah bertutur tentang suatu kisah luar biasa saat menggali parit menjelang perang Khandak. Suatu ketika, galian yang menjadi bagian Jabir terhalang oleh batu hitam yang sangat besar sehingga pekeijaan para sahabat menjadi terhambat. Dengan segera, para sahabat menemui Rasulullah saw. dan melaporkan hal itu. Setelah memperoleh laporan, beliau pun lantas turun tangan. Beliau berdiri tegak, kemudian batu tersebut dihantamnya dengan gancu hingga hancur berkeping-keping.
Ketika pekejjaan itu selesai, Jabir memohon izin kepada Rasulullah saw. untuk pulang menemui istrinya. Sesampainya di rumah, Jabir bertanya kepada istrinya, ``Istriku, aku melihat perut Rasulullah saw. tampak kempis sekali. Beliau sangat kelaparan. Masihkah kau mempunyai sedikit makanan hari ini?``
`Ya, kita masih punya sedikit gandum yang belum ditumbuk dan seekor anak kambing,`` jawab istri Jabir penuh keikhlasan.
Jabir kemudian menyembelih anak kambing tersebut dan memasaknya di dalam kuali. Sementara istrinya segera menggiling gandum dan membuat adonan roti. Tak lama kemudian, sang istri menyuruh Jabir menemui Rasulullah saw. dan mengundang beliau menyantap hidangan tersebut.
``Wahai Rasulullah, aku mempunyai sedikit makanan. Sudikah kiranya agar kau dan seorang sahabat pergi ke rumahku?`` Jabir memohon kepada Rasulullah setelah sampai di tempat Rasulullah dan sahabat-sahabatnya berada.
``Berapa banyak makanan tersebut?`` tanya Rasulullah saw..
``Maafkan aku, ya Rasulullah, hanya satu kuali kecil.``
Rasulullah saw. berkata, ``Sekarang juga, katakan pada istrimu, janganlah kuali itu diangkat dari tungku dan jangan pula roti gandum itu disajikan hingga aku datang ke sana.``
``Wahai para sahabat Muhajirin dan Anshar, marilah kita pergi ke rumah Jabir!`` teriak Rasulullah saw. memanggil semua sahabat.
Sontak, Jabir terkejut dan segera pulang menemui istrinya.
``Celaka Istriku! Seluruh sahabat Muhajirin dan Anshar akan datang kemari bersama Rasulullah saw. untuk menyantap makanan yang hanya sedikit ini! Aku sudah mengatakan kepada beliau bahwa makanan yang kita miliki hanya cukup untuk dua atau tiga orang saja,`` kata Jabir dengan cemas.
``Kala u begitu, tak usahlah kita panik. Rasulullah pasti akan me lakukan yang terbaik bagi umatnya,`` jawab sang istri.
Tak lama berselang, Rasulullah saw. datang bersama para sahabat yang lain. ``Masuklah kalian seluruhnya dan jangan berdesak-desakan!`` perintah Rasulullah saw..
Dengan tangannya yang mulia, Rasulullah saw. mulai menciduk sedikit demi sedikit makanan tersebut, lalu dihidangkan di depan para sahabat. Beliau melakukannya berulang-ulang hingga sampai akhirnya seluruh sahabat yang hadir merasa kenyang.

``Beramal dalam kepapaan adalah suatu yang dilakukan. Namun, apabila kita ikhlas maka Allah pun akan memberi kita limpahan rizki``

comments powered by Disqus

Tenang Dalam Setiap Sikap

Saudaraku yang baik, ketenangan menjadi sesuatu yang dibutuhkan setiap orang. Terutama ketika sedang menghadapi masalah atau saat hendak mengambil keputusan. Orang yang tenang tidak pernah galau, panik tergesa-gesa, tidak emosional, tidak overacting. Orang

connect with abatasa